Ibu  A: “Kok, anak  kecil  zaman sekarang  udah  pada  pinter pacaran ya?”

Ibu  B: “ Maklum, tontonannya  sehari-hari  sinetron  ABG.

Ibu  D : “Kalau  anak  saya  malah  suka  membantah  orangtua, mengancam  ingin  kabur  dari rumah, padahal  anaknya  masih kelas 5 SD.

Ibu  B :” Maklum lah bu, tontonannya  sekarang  sinetron-sinetron  dewasa .”

Ibu  C :” Tadi nonton berita ndak , ada  anak SD  masuk  penjara  gara-gara  membunuh  teman  sepermainannya  sendiri  sehabis  menonton  berita kriminal,”

Ibu  B: “ Itu semua gara-gara  televisi  bu.  Mbok  ya lihat anak saya sekarang jadi suka mengumpat, ngomong  opo ndak jelas, malah  iki  ngomongne jorok, soale tiap malam nonton acara  lawak nya  si  S***   ” -________ –

Hari –hari ini, saya merasa  aneh  dengan umumnya  ibu-ibu  yang  sedang  sibuk mengutuk, mengeluhkan  anak-anak ‘manisnya’  berubah.  Sementara  pada  saat  yang  sama  mereka  mereka  duduk manis seakan tak  pernah  suntuk  melihat  tayangan-tayangan  buruk.  Ironi bukan? Setidaknya  saya  sudah beberapa  kali mendapati  ibu-ibu  tetangga   yang  menyisihkan uang belanjanya  sedikit  demi  sedikit  demi  membeli  si kotak  ajaib tersebut, bahkan dengan kredit (baca:utang),  tak  apalah  rumah  ini  kosong  melompong  tanpa  perabot  asal  televisi  dapat  terbeli.  Entah  apa  yang terjadi  jika  mereka  hidup  sehari  tanpa  menonton  televisi, hiburan paling  murah  bagi  rakyat  yang  ekonominya  ‘ramah’.

Pun  ketika  saya  mengisi  pengajian,  ada  seorang ibu  bertanya  tentang  bagaimana  menghindari  dampak  buruk  televisi  bagi  anak-anaknya?  Ada  juga  yang  mengeluhkan  tentang  prestasi  belajar  anaknya  yang  menurut  drastis  setelah  televisi  hadir  dirumah-rumah  mereka.  Waktu  itu,  saya  sudah  tunjukkan  cara  sederhana   mengatasinya, “Matikan  TV  anda! “.  Tetapi  ternyata  persoalannya  tidak  sesederhana  dalam benak saya.  Agaknya  orangtualah  yang paling  tidak  siap  meninggalkan acara  favorit  mereka  di layar  kaca. Sungguh Ironi,  mereka  ingin  anak-anaknya  keranjingan  membaca  dirumah, tetapi  mata  mereka  keranjingan  untuk  terus  melotot  di depan televisi.  Mereka  ingin  anak-anaknya  pandai  mengaji,  tetapi  mereka  tidak pandai  mematahkan  nafsu  untuk segera  jauh dari  televisi.  Kalau begitu  salah siapa?  Bukankah  semuanya  sudah tahu, bahwa  televisi  adalah  benda  yang tidak  bisa  menyala  kecuali  apabila  kita  bermurah  hati  memberinya  listrik.

Sejenak, saya  pun  mengingat-ingat  pertanyaan  dengan  nada  ‘aneh’ yang  ditujukan kepada  keluarga  kami, “ Ibu  apa  ndak  sumpek  diem dirumah ndak  ada  tivi?”,  atau  ketika  orangtua  kami  menyarankan, “ Apa ndak sebaiknya  beli  tivi  saja  nak, kasihan  anakmu  nanti  kalo  udah  gedean dikit  kepengen  nonton  kartun  dirumah tetangga.”

Untuk  pertanyaan-pertanyaan  itu  cukup  saya  jawab.  “TIDAK,bu. Terima Kasih.”  Insya  Allah  jadwal  saya   untuk  pengajian , mendidik anak, dan mengurus  suami, sudah  cukup menyita  waktu . Pun kepada  orangtua  kami  tercinta,  tidak  perlulah  itu.  Karena Fatim  dan adik-adiknya  kelak  akan  mengerti  kenapa  orangtuanya  lebih  memilih  memberikannya  buku  daripada  televisi.  Karena  kami  tidak  ingin  anak-anak  kami  “diperkosa”  hak  merdekanya  sebagai  anak  yang  harus  bertumbuh kembang  dengan normal  tanpa  melibatkan  televisi. Toh, anak  kami   tetap  akan  kaya  informasi  yang  berasal  dari  orangtuanya  dan  lingkungan  yang  diinderanya  tanpa  harus  mengandalkan  televisi.  Karena  visi  misi  keluarga  yang  kami  bangun  sudah  jelas.  Bahwa  kami  akan mendidik  anak-anak  kami  dengan  aqidah  Islam., minimal  dirumah  kami  sendiri. Oleh  karena  itu , jika  ada  sesuatu benda  atau  penghuni  dirumah  yang  tidak  mendukung  visi  misi  ini, maka kami  tidak bisa  memaklumi. Termasuk  untuk  televisi.  Tak  apalah  jika  Abinya  mengalah  menonton  pertandingan bola  versi  siaran ulang  di youtube  karena  tidak  memiliki  televisi  dirumah.

Dan  kelak, ketika  anak  kami  sudah  mulai  bisa  berbicara  dan   mempertanyakan  kenapa  tidak  ada  televisi  dirumahnya,  kami  pun  sudah  mempersiapkan  jawabannya, “ Setidaknya  bukan untuk  sekarang  nak, nanti  saja  ya  sayang,  kalau Khilafah  sudah  tegak, baru  umi  sama  abi  memberikanmu  televisi  ya Nak”. Jika  kelak  anak  kami  memaksa  untuk  menonton  kartun  domba –entahlah  apa  namanya–  yang  sedang  digandrungi  batita hingga  dewasa  yang  berpikir  ala  batita,  maka  kami  akan  segera  mengajaknya  ke kandang  domba  atau  mengajaknya  bermain  ke” padang”  rumput  di  UI  sana.

Salam  … Nurina  Purnama  Sari

NB;  Saya  tulis  catatan  ini  segera  setelah  melihat  tetangga  yang mencaci  maki  anak  mereka  setelah  benda  ajaib  kesayangannya  itu  tergores  akibat  ke’pintar’an  sang  anak…