Beberapa  hari  lalu  adik  saya  bercerita– ia  yang  baru  saja  menyelesaikan  jenjang  pendidikan  madrasah tsanawiyahnya–  tentang  acara  akhirus sanah (tutup tahun) , seremonial kelulusan  di sekolahnya.  Seperti  biasa,  lazimnya  berbagai  acara  seremonial di negeri ini, ada serangkaian  sambutan  yang berderet-deret.  Salah satunya  berasal  dari  pimpinan  lembaga  tersebut.  Ada  yang  lucu  dari  untaian  sambutannya.  Berikut saya  petik kelucuannya :

“Anak-anakku sekalian, Alhamdulillah  kalian bisa  menunjukkan  bahwa  meskipun  sekolah  di madrasah tsanawiyah, kalian  tidak  kalah dengan  murid-murid  sekolah  umum,” kata  bapak kita  ini  bersemangat.  Kemudian  beliau  melanjutkan  pernyataannya ,”dengan  mengikuti  Ujian  Akhir  Nasional, kalian bisa  membuktikan  bahwa  tsanawiyah  tidak  kalah  dengan  SMP.  Kalian  nanti  bisa  masuk  SMA  umum.  Tidak  hanya    sekolah  aliyah.  Meskipun  begitu,  bagi yang  bersekolah  di  aliyah, tidak perlu  berkecil  hati.  Sebab , sekarang  di aliyah  sudah cukup  bagus dan maju, jadi tidak kalah dengan SMA,” lanjutnya  sumringah.

Sudahkah  anda  mendapatkan  letak kelucuannya? Ya, antara  sedih dan gembira, antara  terenyuh  dan  marah.  Saya  terenyuh   melihat  semangat  bapak  kita  ini, tetapi juga  sedih  mendengar  mendengar  pernyataannya.  Beliau  yang   bersemangat  ini inginnya menyemangati, tetapi  tanpa  disadari  justru  merapuhkan  diri.  Seakan-akan membanggakan, padahal yang terjadi  sesungguhnya  justru  menjatuhkan  rasa  percaya  diri.

Hari ini, kita  dapati  ternyata  tak satu dua  orang  saja  yang  “berpikir’  sama  seperti  si bapak tadi. Tetapi mayoritas  umat islam justru  berkerangka  pikir  seperti  ini.  ketidakPeDean  menyergap  seakan-akan  agama  ini  memang tak layak  untuk  bersanding  di  panggung  tertinggi,  mayoritas  umat  hanya  PeDe  menyelipkan  Islam sebagai agamanya  di kartu identitas,  tetapi  hanya  sebatas  itu.  Islam  hanya  di gadang-gadang  ketika  dianggap  layak ‘ jual’,  tetapi  ditendang  ketika   dilabeli  propaganda   ‘membahayakan’.  Berekonomi  syariah  dianggap  menguntungkan, maka muncul  kepermukaan  lembaga-lembaga  berbasis  syariah,  Tetapi  ketika  sedikit  saja  ngomongin  khilafah, hudud, rajam, dan lain-lain, umat  islam  sendiri  yang langsung  bergidik  takut,  menolak,  bahkan  ikut-ikutan  liberal  seperti  orang-orang  di ‘utan kayu’,  ngakunya  mencerahkan pandangan  , namun justru  menjatuhkan agama  sendiri. Mencampuradukannya  dengan  tsaqofah barat   seperti  adonan .

Akibatnya  mudah ditebak,  orang-orang  yang membawakan  agama  ini  tidak  memiliki  percaya diri  yang  tinggi  sebagai  pembawa  Islam.  Padahal, berkali-kali  kita  dengar  dan rekam  dalam ingatan, bahwa  Umat Islam  itu adalah umat yang terbaik. Khairu Ummah.  Tetapi  ketika  diminta  menda’wahkan syariah  dan  khilafah, bukan main beratnya  hati  ini.  Pikiran  ‘takut ditolak’  sudah membayang-bayang  duluan.  Ketika mulut menjadi  terkunci,  kita  masih  bisa  menyebarkan buletin-buletin  keislaman  agar  risalah  ini  tersampaikan  dengan jelas  langsung dihadapan mereka.  Tapi  apa  mau dikata,  tangan dan kaki  kita  rupa-rupanya  juga  tidak  PeDe   membawa proyek agama,  buletin-buletin  keislaman  itupun  menumpuk  di dalam  lemari,  ketika  sudah  cukup  tebalnya   jika  disusun,  bukannya  dijadikan  bundel yang rapi   untuk  kita  berikan ke orang-orang  yang   wajib  kita  da’wahi,  sebaliknya,  malah  dijadikan  bungkus  gorengan  yang mumpuni.

Gak  PeDe  dengan Islam  itu penyakit, kawan.  Mematikan.  Bagaimana  tidak mematikan? Kita  umat  yang  mengemban Islam, mengemban  da’wah Islam.  Tapi  kita jualah  yang menjadi  penyebab  agama  ini  mati  suri  di padang  gersang.  Bagaimana   dunia  bisa  tau  kalau  Islam  itu  sebuah  solusi  kalau  selama  ini  baru  sebatas  meyakinkan  dalam  hati  dan keyakinan itu tidak  kita bagi.  Kita ajarkan  anak  kita  berjilbab  sedari  dini  agar  mereka  menjadi  orang yang  memuliakan  syariat  Allah  sedari  usia  belia.    Tetapi   saat  berbicara, bukan  iman  yang  kita  tanamkan, melainkan  untuk  memperoleh  tepuk tangan  manusia  yang  kita  bangkitkan.  Kalau  mereka  lupa  dengan  jilbabnya, bukan  kita  ingatkan  anak-anak  itu  tentang  mahabbatullah,  melainkan  supaya  cantik  dilihat  orang.  Maksud  kita  baik,  tetapi  yang kita  teriakkan,’ Ayo, coba  dipakai  jilbabnya. Ih, jelek, ah, kalau  nggak  pakai  jilbab,” .  Begitu  anak-anak  kita  memakai jilbabnya,  segera  saja  kita  memuji, “ Nah, …gitu  dong.  Kalau  pakai  jilbab  kan cakep. Cantik, kan? 😦

Kita  tentu  pernah mendengar  tentang  perang Badar.  Inilah  perang  yang  meninggalkan  kesan  yang  paling  mendalam  di hati kaum  muslimin.  Khususnya  para  sahabat  yang  hidup  pada  masa  itu.   mereka  yang  turut dalam  perang  badar  mendapatkan  tempat kehormatan  yang  sangat   khusus .  inilah  perang  yang  menunjukkan  betapa  kekuatan  iman,  jauh lebih penting  dari   jumlah  pasukan  yang  dapat  dihitung  dan  besarnya  kekuatan  senjata  yang  dapat  disebut.  Inilah perang yang memberi  pelajaran  berkesan  betapa  jiwa  yang  kukuh  oleh  tegaknya  iman,  sehingga  melahirkan  pribadi  yang  penuh  percaya  diri, jauh  lebih  berharga  daripada  banyakanya  anggota  pasukan  yang  mahir  memainkan senjata.

Mari  kita  lihat  siapa  yang  membawa  ar-rayyah  itu?  tak  salah  lagi,  Ali bin Abi Thalib r.a  yang  diserahi  tugas  oleh  Nabi  Saw  untuk  membawa  panji-panji  di  Perang Badar.  Anak muda  itu,  ah…anak  muda  yang  masih  amat  belia  itu,  datang  dengan  berani  dan  penuh  percaya  diri.  Tak  surut  langkahnya  kebelakang,  meski  yang  dia  hadapi  adalah  panglima  perang  yang  ganas  beringas.  Bersama  Hamzah  dan  Abu ‘Ubaidah  , Ali  bin Abi Thalib  menggetarkan  musuh-musuh  Allah.  Bukan  karena  banyak  pengalaman,  melainkan  karena  kuatnya  keyakinan  bahwa  pertolongan  tidak  akan  pernah  jauh  karena  Allah  Rabbul ‘ Alamin  lebih  dekat  dari  urat lehernya.

Kisah  keberanian  Ali bin Abi Thalib  kita  cukupkan  sampai  disini.  Banyak  kisah para  sahabat  lain yang menunjukkan  betapa  jiwa  mereka  sangat  kukuh,  hati  mereka  begitu  tenang,  kasih  sayangnya berlimpah, pribadinya  mereka  penuh  percaya  diri.  Lihatlah  siapa  yang  datang  menghadap  Kaisar  Romawi  dengan  pakaian  lusuh  tanpa  turun  dari  kudanya?  Siapa  lagi  kalau  bukan  generasi  awal  Islam.  Padahal  pada  masa  itu,  orang  datang  dengan  merangkak  dan  bersujud  apabila  ingin  menghadap  para  pembesar  romawi.

Siapapun  dirimu  kawan,  yang  menggenggam  iman  dalam  hatinya,  maka  pasti  akan  tumbuh  dari  mereka  kekuatan  ‘izzah—harga diri—yang  kuat.  Kuatnya ‘ izzah  karena  iman  melahirkan  rasa  percaya  diri  sebagai  mukmin,  sehingga  mereka  akan  dengan  mantap  berkata, “ Isyhadu  bi anna  muslimun.”  mereka  inilah  yang  dengan  penuh  percaya  diri  siap  menyambut  perintah, ‘Qum fa andzir .”

Wallahualam bi’ shawwab

Nurina Purnama Sari