” Aku  ingin  sekali  menyampaikan dakwah  ini  sampai  kepada janin  yang  ada  didalam perut  ibu  mereka “                                                   -Hasan Al Banna ra-

Sebuah  wawancara  sederhana  yang  terekam  oleh  sebuah  majalah Islam  menjadi  inspirasi  saya  menulis  hal  ini.  Berawal  dari  kisah seorang ibu, isteri  dari  ustadz Mutammimul Ula, sekaligus  bunda  dari  anak-anak  penghafal  qur’an.  Sepuluh  orang  anak  beliau, semuanya,  –Subhanallah—menjadi  hafidz  dan  hafidzah. Beliau  yang  biasa  di sapa  Ibu  Wirianingsih ini, kala  itu, melontarkan  sebuah  statemen, redaksional yang  menarik  tentang  bagaimana  struktur  pendidikan  rumah tangga  yang  dibangun, yang  ternyata  merupakan  hasil  seting  pendidikan  sang  suami, “ Yang  membentuk  mereka, termasuk  saya,  adalah  Bapak  mereka.  Saya  hanya  pelaksananya  saja.  Ibarat  membuat  sebuah  bangunan,  suami  sayalah  yang merancang dan membuat  kerangkanya, lalu  saya  yang  mengisinya.

Setelah  membaca  petikan wawancara  tersebut, muncul  pertanyaan  dalam  benak  saya tentang  bagaimana  seharusnya  sentuhan  pendidikan  sang  ayah  terhadap  anak-anaknya? Adakah  contoh  praktis   praktis  yang  ditinggalkan  oleh  para  ulama  dan  orang-orang  shalih terdahulu  tentang  bagaimana  kehidupan  rumah  tangga  mereka?  Dan  bagaimana  sentuhan  pendidikan  yang  dialami  anak-anak  mereka?

Apalagi ditengah  ragam  asumsi  yang  memikulkan  tanggung  jawab  pendidikan  hanya  pada  pundak  sang  ibu. Memang  tak  ada  yang  menafikkan  peran-peran besar  yang  ada  di tangan  seorang  ibu  bagi  masa  depan  anak-anaknya.  Seorang  ibu, bagaimanpun  mempunyai  pengaruh  penting dalam  mendidik  dan  membentuk kepribadian  anak.  Lalu  bagaimanakah  peran  ayah? Ketika  sebagian  masyarakat  cenderung  berpandangan  bahwa  pengasuhan  dan  pendidikan  anak  adalah  tugas  ibu.  Sedangkan  ayah,  cukup  bekerja  dan  mencukupi  kebutuhan  materi  keluarganya. Apalagi  ketika  melihat  kehidupan  keluarga  yang  aktif  berdakwah.  Seorang  ayah,yang  aktif berdakwah  ke masyarakat  jelas  mau  tidak  mau  waktu  dan  perhatiannya  banyak  tersita  dan  tercurah  pada  kepentingan  umat  yang  lebih  luas.  Bagaimana  bentuk  perhatian  orangtua, khususnya  ayah, dalam  membina istri  dan anak-anaknya?

Dari  sini, saya  berusaha  mencari  literature  yang  bisa  menjelaskan  contoh  praktis  atau  pelbagai  praktik  harian  kepada  anak-anak  oleh  sang  ayah.  Karena  bagi  saya, ini  sesuatu  hal  yang  unik  dan  penting  dikaji  lebih  dalam.  Karena  ternyata, sejarah  hidup  para  ulama  besar  dan  salafusshalih,  umumnya  dilatarbelakangi  sentuhan  pendidikan  yang  diberikan  oleh  ayahnya.  Bahkan  didalam  Al Quran  tak  satupun  dialog  antara  anak  dan  orantua  diwakili  oleh  ibu.  Yang  ada  justru  dialog  anak  dengan  sang  ayah.  Pesan  Luqman  kepada  anaknya, merupakan  suatu  potret  di dalam  kitab-Nya  yang  agung  tentang  dialog  antara ayah  dengan  anaknya yang  didokumentasikan  oleh  Al Quran  Al-Karim.  Pun,  di dalam  Al Quran  juga,bagaimana Allah  SWT  memaparkan  dialog  bijak  antara  nabi  Ibrahim ‘Alaihi  Saalam sebagai  seorang  ayah dengan  anaknya, Ismail  ‘Alaihi  Saalam yang  tersurat  secara  gamblang   dalam  fragmen  nabiyullah  surat Ash  Shaafaat  ayat  ke  102.

Membukukan  banyak  prestasi  akhirat dalam  mendakwahkan  masyarakat  adalah  kewajiban  yang  patut  ditunaikan.  Tetapi  sudahkah  para  ayah  menjadi  peletak  dasar  sebuah  mabda’  yang  membakar  dalam  keluarganya?   Rasulullah  saw, juru  dakwah  paling  agung  sekaligus  seorang  ayah, telah  memberi  contoh  bahwa  yang  merasakan  sentuhan  pertama  nilai  pendidikan  seorang  da’i,  justru  orang  terdekatnya.  Jika  ia  seorang  ayah, maka  isteri  dan  anaknyalah  yang  merasakan  sentuhan  pertama.  Demikian pula  bila  ia  adalah  seorang  ibu.

Dalam  hadits  disebutkan  Rasulullah saw  tertawa  bersama  anak-anak.  Rasulullah saw  bahkan  menggendong  anak-anak dan  sholat  bersama  anak-anak.  Dari  Abu  Qatadah  disebutkan, “  Rasulullah saw  shalat  bersama  kami  sambil  menggendong  Umamah binti  Zainab.  Jika  ia  sujud, diletakkannya  Umamah.  Dan  bila  ia  berdiri  digendongnya. “ Ada  pula  hadits  dari  An Nasa’i  yang  berasal  dari  Abu  Barrah  Al  Ghifari  bahwa  Rasulullah saw  shalat  bersama  para  sahabatnya,  lalu  beliau  sujud.  Ketika  itu,  datanglah  Hasan  yang tertarik  melihat  Rasulullah saw  sedang  sujud,  lalu  naiklah  Hasan  ke  punggung  Rasulullah yang  mulia  saat  beliau  sedang  sujud.  Rasulullah saw  memanjangkan  sujudnya  agar  tidak  menyakiti  Hasan.  Usai  shalat  Rasulullah saw  meminta  maaf  kepada  jamaah  shalat  dan  mengatakan, “ Anakku  tadi  naik  kepunggungku  lalu  aku  khawatir  bila  aku  bangun  dan  menyakitinya.  Maka  aku  menunggu  sampai  ia  turun. “

Luar  biasa.  Betapa  tingginya  perhatian  Rasulullah saw  terhadap  anak-anaknya, bersamaan  dengan  betapa  besarnya  perjuangan  yang  harus  dijalani  Rasulullah  saw  untuk  memancangkan  tonggak  dakwah   Islam  pada  saat  itu.

Lalu  apa  benang  merah  antara  judul  diatas  dengan  yang  ingin  saya  sampaikan?  Dalam  bukunya  yang  berjudul Dreams  From  My  Father, Barrack  Obama–terlepas dari siapa  obama  sekarang–  menguraikan  banyak  cerita  tentang  mimpi-mimpi  ayahnya untuk  sang  anak.  Satu  penggalan  kesimpulan  yang  saya petik  dari  buku  tersebut,  sang  ayah  berhasil  merancang  dan  memprogram  sang  Obama  junior, untuk  menjadi  penakluk  Amerika bahkan dunia  dengan  ideologi  kapitalismenya.

Dan baiklah,  agar  pembahasan  kita  kali  ini  lebih  menukik  ke judul  yang  saya  ambil, izinkan  saya  mengutip  sebuah  dialog  antara  anak  dengan  ayahnya  yang  luar  biasa.

Khalifah  umar  bin  abdul  azis, khalifah  yang  terkenal  keadilannya  di seantero zaman,  pernah  sangat  tersentak    dengan  perkataan  seorang  pemuda  berumur  tujuh  belasan  tahun  datang  kepadanya.  Ketika  itu,  khalifah  Umar  baru  saja  merebahkan badannya  dan  beristirahat  sejenak  usai  menguburkan  khalifah  sebelumnya,  Sulaiman  bin Malik.  Pemuda  itu  menghampirinya  dan  berkata, “ Apa  yang  ingin  engkau  lakukan  wahai  Amirul  Mukminin?” Khalifah  Umar  bin  Abdul  Azis  menjawab, “Biarkan  aku  tidur  barang  sejenak.  Aku  sangat  lelah  dan  capai  sehingga  nyaris  tak  ada kekuatan  yang  tersisa.”  Namun  pemuda  itu tampak  tak  puas  dengan  jawaban  tersebut.  Ia  bertanya  lagi, “ Apakah  engkau  akan  tidur  sebelum  mengembalikan  barang-barang  yang diambil  secara  paksa  kepada  pemiliknya, wahai  Amirul  Mukminin?” Khalifah  Umar  bin  Abdul  Azis  mengatakan, “Jika  telah  tiba  waktu  zuhur, saya  bersama  orang-orang  akan  mengembalikan  barang-barang  tersebut  kepada  pemiliknya. “ Jawaban  itulah  yang  kemudian  ditanggapi  oleh  sang  pemuda  yang  membuat  Khalifah  tersentak, “ Siapa  yang  menjaminmu  hidup  sampai  zuhur, wahai  Amirul  Mukminin?”

Pemuda  belasan tahun  itu  bernama  Abdul  Malik, Ia  putera  Amirul  Mukminin  sendiri, Umar  Bin Abdul  Azis.  Ya, Like  Father  Like  Son, bahkan  inipun  juga  berlaku  ketika  framenya  berganti  menjadi  sebuah  kedurhakaan.  Baiklah, kita  akan  mundur  beberapa  dekade  dari  masa  Khalifah Umar  Bin Abdul  Azis  ke masa  Umar  Bin Khattab  ra, yang  sekaligus  akan  membuat  anda  dapat  menarik  kesimpulan  yang  khas, Like  Father  Like  Son.

Seorang  lelaki  datang  menghadap  Amirul  Mukminin, Umar  Bin Khattab ra. Ia  melaporkan  kepada  khalifah tentang  kedurhakaan  anaknya. Khalifah Umar  lantas  memanggil  anak  yang dikatakan  durhaka  itu  dan  mengingatkannya  terhadap  bahaya  durhaka  pada  orangtua. Saat  ditanya  sebab  kedurhakaannya, sang  anak  mengatakan.      “Wahai  Amirul  Mukminin, Tidakkan  seorang  anak  mempunyai  hak  yang  harus  ditunaikan  oleh  orang tuanya?” “Ya, “ jawab Khalifah. “Apakah  itu?” Tanya  si anak. Kemudian  Khalifah  menjawab, “ Seorang  Ayah  wajib  memilihkan  ibu  yang  baik  untuk  anak-anaknya,  memberi  nama  yang  baik  dan  mengajarinya  Al Quran.”  Lantas  sang  anakpun  menjawab, “ Wahai  Amirul  Mukminin, Tidak  satupun  dari  tiga  perkara  itu  ditunaikan  oleh  ayahku. Ibuku  seorang  Majusi, namaku Ja’lan, dan  aku  tidak  pernah  diajarkan  membaca  Al-Qur’an.” Umar  bin  Khattab  ra  lalu  menoleh  kepada  ayah  dari  anak  tersebut  dan  mengatakan,Anda  datang  mengadukan  kedurhakaan  anakmu, ternyata  anda  telah  mendurhakainya  sebelum  ia  mendurhakaimu.  Anda  telah  berlaku  tidak  baik  terhadapnya  sebelum  ia  berlaku  tidak  baik  kepada  anda.”

Advertisements